1. Nama Dosen yang Unik

Biasanya, hmm, kalo anak yang masih maba-maba nih pasti biasanya masih fokus buat nyari tahu dosen yaa? Iya ‘kan, hayoo ngaku?

‘Ih, dosennya gimana ya?’, ‘Dosen killer kayak di FTV itu beneran ada ga sih?’, ‘Dosen yang enak ngajarnya yang mana?’, ‘Yang suka ngasih setengah lingkaran alias nilai C itu siapa?’. Yah, itu sekelumit pertanyaan yang seharusnya udah dijadiin FAQ sama kakak tingkat, *em. Well, karena itu (ngasih tau tipe dosen itu) yah ga fair, ga sah, dan personal banget itu mah. So, kalian harus nyari tau sendiri, kenalin sendiri, dan jangan lupa sukai juga sendiri, *ehehe.

But, before we’re going to the next, kita harus ngomongin karakteristik dosen tanpa ngebahas yang -(sifat personal itu)- tut… Jadi di Kimia UGM itu, nama dosennya unyu-unyu. Bisa kalian bayangin ada yang namanya Pak Bambang. Pak Bambang terbagi jadi 3. Ada Pak Bambang Purwono, Pak Bambang Setiadji, dan Pak Bambang Rusdiarso. Terus, ada yang namanya Bu Endang, terbagi jadi 2. Ada Bu Endang Astuti dan Bu Endang Tri Wahyuni. Selain itu, nama yang unik lainnya ada Pak Nurul Hidayat Aprilita, Pak Jumina, Pak Sri Juari Santosa, dan masih banyak yang lain. And, seperti biasanya, nama dosen tuh biasanya dibuatin singkatan, biar irit mah kalo mahasiswa. Mahasiswa ga cuma irit di makanan doang, manggil aja ngirit. Hahah, contohnya nih Pak Bambang Purwono jadi Pak Bampur, Pak Bambang Rusdiarso jadi Pak Barus, dlsbnya.

2. MU vs MILAN

Ooouch, seakan dunia pecah belah menjadi 1000 kotak kecil yang disinari matahari panas sehingga melelehkan kulit anak MIPA. Because the fact is that MIPA has two buildings for lectures. Mereka adalah MU (Mipa Utara) dan MS, eh Milan maksudnya (Mipa Selatan). Well, kalian bakalan ngerasa what the h*ll yeah because kalian harus pindah siang bolong MU-Milan-MU (yaa tergantung jadwal kuliah sama nge-lab kalian, sih). That’s a NO problem for they who have motorcycles or else. Coba kalo kalian jalan kaki ato naik sepeda cantik, pasti kaki kalian bakal kayak ga utuh (alias patah) rasanya. Dan, aduh kecantikan kalian bakal pudar karena keringatan, coiii. Fortunately, there is no problem anymore because di tahun 2016 akhir, gedung C di MU bakalan udah sempurna so kalian ga usah ke Milan lagi (mungkin ke Milan cuma buat minjem buku di perpus Milan yang belum pindah ke MU karena mau dipake buat ujian open book *ehe, selain itu minjemnya bisa sampe 2 minggu dengan perpanjangan bisa 2 minggu lagi, dan denda cuma Rp. 500,00 per hari dibandingin kalian pinjem di perpus lain *em). Sekedar informasi tambahan bahwa perpus Milan itu ada dua. Satu di antaranya mempunyai aturan kayak yang aku jelasin di atas.

15936501_1360840143958473_7441194000057433695_o
Perpustakaan Fakultas MIPA UGM di Gedung Milan (MIPA Selatan)

Dengan adanya pembangunan gedung C di MU, Milan katanya bakalan dikasih ke Vokasi. Give a Horee, then! Bakal semakin pesat nih MU yang mahasiswanya 7 prodi dan terbanyak ketiga kalo ga salah. Dengan isu2 bakal dibuka program baru, yaitu Aktuaria. Aktuaria ini adalah ilmu tentang pengelolaan risiko keuangan di masa depan (futuristik, sih). Ilmu ini merupakan kombinasi dari ilmu tentang peluang, matematika, statistika, keuangan, sama ilmu komputer (pemogramannya). Jadi karena ilmu ini merupakan penggabungan dari beberapa disiplin ilmu yang ada di MIPA, makanya rencananya kalo ada bakalan dimasukin di fakultas MIPA. Aktuaria ini by the way katanya lagi dibutuhin banget di Indonesia, lho! Nah, kalo mau ngepoin bisa di-google sendiri *ehehe.

Ngomong udah panjang lebar, kita kilas balik dulu yah. Ternyata nama MU-Milan ini sih kalo menurut asumsi aku lho ya dan karena ini di Jogja juga, biasanya orang-orangnya ngomongnya gini.

A         : “Bu, angkringan murah meriah paling sangat amat murah di mana ya?”

B         : “Oalah (Oh), di selatannya… tut…”

A         : “Maaf, Bu, lewat mana, nih?”

B         : “Adek ke timur, belok ke utara, tembus barat, keluar selatan…”

A         : *confused so much, help?! #teriakdalematicumataukanankiri *mana kompas? “Mana kompas?” *nyelutuk

B         : “Hah?! Kompas?”

A         : “Oh, ga-ga, Bu. Makasih, ya” *senyum bingung

B         : “Njeh, njeh (Baik, baik)”

Jadi gitu guys, so MIPA juga dijadiin utara mah selatan. Pas banget sama singkatannya, jadi MU sama Milan, deh *wkwk. That’s funny enough, right? xD.

3. Praaak, Laprak

Laaa… paaar, eh laprak maksudnya. Laprak, suatu kata yang fuih, that’s hard enough to say, to describe what deserves for giving a specific definition about it. Pokoknya ya abstrak, hahah. Well, awalnya aku waktu pertama kali masuk kimia tuh BUTA banget. Mulai dari prospek kerja (buat kalian yang pengen tahu lebih banyak bisa baca lengkapnya di artikelku yang ini: https://anggelinamenulis.wordpress.com/2017/01/03/kimia-ugm-kimia-terbaik-di-indonesia/), terus juga masalah nge-lab. Di pikiranku, nge-lab itu ga mungkin sesering banget gitu, yah paling 1 semester cuma 2 kali. Soalnya pas SMA, kalo misalkan belajar asam-basa, yah baru deh praktikum asam-basa. Nah, kalo kimia yang notabene-nya hampir kimia semua, ga mungkinlah semua materi bisa dipraktikum-in.

Ternyata aku salah besar karena… Jreeeeeng, materi praktikum itu khusus dan ada buku panduannya sendiri serta bukan dosen yang ngawasin tapi asisten. Asisten ini biasanya anak Kimia juga yang udah tingkat atas ato udah lulus. Hmm, maaf dengan tulus yang sebesar-besarnya karena aku baru tau segala fakta nik unik nik unik nik unik ini pas udah masuk Kimia UGM *hihi.

15965546_1360881397287681_4185676766493720051_n
Contoh Alat dan Bahan Praktikum Kimia Dasar I di KIMIA UGM

By the way, laprak ini harus kalian selesaian dalam waktu satu minggu (kalo pas semester 3 adalah 1 laprak dalam waktu 1 minggu dan 2 laprak dalam waktu 2 minggu dalam 2 minggu yang sama), plus sebelum praktikum biasanya bakal di-tes dulu *ulangan, kalo bahasa SMA mah, syeeeeedih, di-tes muluk, deh. Masuk di-tes, mau dapet beasiswa di-tes, nge-lab di-tes, mati di-tes juga ga yah? *ehm

4. Say NO to SP

Dear readers,

            Sorry to say about unpleasure information that if you have a C or a D or for the sake of God (demi Tuhan sampe) an E. Well, you can’t get any remedial for that. So, you MUST take that lecture one semester again, study it again in the class, and of course with the younger students (usually). Aku rasa kalian paham maksudnya, yah. Aku agak ga enak ngomong tentang yang ini. Anyway, sekarang ini udah ada sistem penilaian yang lebih spesifik, kayak sistem plus, minus, dan per. Contohnya, A-, A/B, B+, B-,B/C, C+, dll.

5. Aduh, sempit!

Kimia UGM tuh satu-satunya jurusan yang cuma punya satu prodi. Jurusan kimia dan prodi kimia. Kalo jurusan matematika ‘kan prodi-nya ada 2, matematika sama statistika, begitupun yang lainnya. Sebagai tambahan, di MIPA itu ada 4 jurusan sampai dengan hari ini, yaitu jurusan fisika (prodinya fisika dan geofisika), jurusan kimia (kimia doang :p), jurusan matematika (prodinya matematika sama statistika), serta jurusan ilmu komputer dan elektronika (prodinya ilkom sama elins). Jadi anak Kimia UGM (mungkin untuk memenuhi kuota biar seimbang) jumlahnya tuh lebih banyak daripada prodi2 di jurusan yang lain. Well, kalo suatu saat pas kalian ikut organisasi tingkat fakultas, jangan heran kalo waktu kalian nanya “Dari prodi apa?”

A : “Kimia,”

B : “Kimia,”

C : “Kimia,”

D : “Kimia,”

E : “Kimia,”

F : dst, *ehehe

6. Perang KRS

Perang KRS (Kartu Rencana Studi) ini semacam budaya eh bukan ding, apa yah, lebih cocoknya suatu keharusan dan keterpaksaan. Karena alasan no. 5 yang udah kalian baca di atas ditambah lagi ruang kelas yang terbatas, ga heran kalo anak Kimia UGM nanti pas KRS-annya harus rebutan. Misalkan nih ya jadwal kalender akademik tanggal 23 Januari KRS-an, maka jam 11 malem menuju 12 sampe ke paginya kita bakalan begadang. Ngapain begadang? Nah, pas jam 12 tepat menuju 12 lewat 1 udah tertanggal 23 ‘kan, jadi tombol ijo ‘Tambah IRS (Isian Rencana Studi)’ udah muncul. Anak Kimia UGM rebutan kelas (walopun sebenernya MKP-nya susah yah *wkwk, yang penting sikat dulu dah, mau ga-nya nanti urusan belakangan). Ga jarang ada yang pengen banget MKP ini tapi ga bisa, bisanya MKP itu, dll. Beda banget lha sama prodi lain yang jumlahnya seemit, hehe.

Semoga sistem KRS-an ini bisa diperbaikin ke depannya biar ga ada lagi istilah ‘PalaWar’ (karena nama PortAL Akademik mahasisWA UGM itu Palawa UGM terus ditambahin ‘War’ sebagai indikasi ‘lepas-melepas’ ato tuker-menuker’ dan ‘tikung-menikung’. Aku sih berharap ga ada ‘War’ di antara kita, eh. Aku cuma mo ada ‘Win’ seperti istilah dalam kata2 ‘Win her/his heart’. ‘Win’ di sini diartikan KRS-an sebagai langkah kita untuk memenangkan apa yang kita inginkan dan harapkan (matkul yang bener2 mo kita ambil sesuai planning). So, KRS-an jadi indah dan ngangenin deh *hahah. Udah siap nunggu PalaWin? xD

7. Yang ke 7

Yang ke 7 bakalan maksudnya, #comingsoon. Oh yaa, bener juga kata orang2 bahwa pas kuliah biasanya kalian bakalan nyari jati diri kalian yang sesungguhnya, begitupun aku yang masih sedikit collapse dan still mencari jati diri itu di jurusanku yang sekarang ini, kimia. Anyway, aku bakal ngomongin lagi buat fakta unik lainnya yang insyaallah ada di Kimia UGM atopun hal2 about Kimia UGM, dan maybe everything that I think is good to be shared xD. Well, if you have any questions then you can ask me, guys di idline-ku: anggeliena ato bisa di facebook-ku: https://web.facebook.com/anggelina.purnama. Kalian juga boleh banget like dan comment di blog-ku ini biar aku tambah semangat *cieee. Doain aku yaa, tmen2 biar bisa betah, termotivasi, semakin gagah dan kuat menghadapi angin badai topan taifun salju titrasi buret gelas ukur. Okay? See yaa, soon. Muuuach, love you, guys.