Waktu aku belajar kimia (yaiyalah ‘kan aku anak kimia xD), dapet materi kalo reaksi kimia itu bisa ditinjau dari 2 pendekatan, yaitu pendekatan termodinamika dan pendekatan kinetika. Ini, tuh nanti bakalan kalian dapetin di materi DRA (Dasar Reaksi Anorganik), semester 3, dan juga yang paling penting adalah bakal kalian dapetin kalo kuliah di Kimia UGM *ehe, haha, masa kuliah di Ekonomi UGM dapet materi ini, ya gimana yaa, wkwk. Tapi intinya, bakal diulang2 kok, kadang diselipin di matkul lain juga, em.

Reaksi itu (ga harus reaksi kimia, reaksi kehidupan juga, hehe), kalo ditinjau dari termodinamika nanti bakalan didasarin sama tingkat energi materi tersebut (prosesnya dari awal langsung ke akhir). Beda lagi, kalo kinetika, nanti bakalan didasarin sama laju dari reaksi tersebut (mekanismenya dari proses awal sampe ke akhir diperhatiin).

Nah, dari 2 sudut pandang itu, aku mikirnya misalkan ada seseorang nih, si X yang ingin mencapai suatu hal, contohnya cita2nya. Nah, si X ini susaaah banget dapetin cita2 itu, harus pontang-panting, rasanya susah banget deh dapetin cita2 yang dia mauin itu, harus ngelewatin 1 step ke step lain, halangan, cobaan, dll. Di lain pihak ada orang, si Y yang guampang bener, deh dapetin impiannya, cling, tiba2, beruntung, pokoknya dia mau ini eh langsung dapet, gitu lho, langsung terkabul, cepet, ga musti susah2 kayak si X. Dengan si X susah setengah mati dan si Y yang serba gampang banget, mereka berdua akhirnya ngedapetin impiannya.

Berdasarkan aspek termodinamika, si X & si Y ini dianggap SAMA aja. Mau satunya berusaha mati2an, satunya cuma sekejap mata langsung berhasil, yah sama aja. Intinya aspek termodinamika tuh taunya mereka berdua udah mencapai impiannya, dan impiannya mereka berdua, tuh sama. Sedangkan kalo aspek kinetika itu ngeliat PROSES-nya. Oh, si X ini tuh lebih berusaha keras. Si Y ga sekeras si X usahanya, walaupun sama2 mencapai impian yang sama. Jadi, MUNGKIN si X bakal lebih ga mudah nyerah, lebih banyak pengalaman, dan lebih bijak sedikitlah.

Gitu aja, sih. Aku pikir, 2 aspek ini penting banget di kehidupan kita. Jadi, aku suka banget sama konsep ini. Kalo di kehidupan kita emangnya apa contohnya? Nah, gini, suatu saat mungkin kalian bakal nge-hadepin 2 hal ini. Misalkan gampangnya kalian mau masuk kuliah di UGM, mau lewat SNMPTN, SBMPTN, UM-UGM, sama aja tho. At the end of the story, kalian sama2 duduk misalkan sekarang sama2 duduk sebagai anak Kimia UGM. Mau usaha kalian sebagaimana beratnya-pun, tho bukannya ga bakal buat kalian lebih, karena sama aja, dianggap sama2 mahasiswa Kimia UGM. Kalian dapetin IP sebesar n, dan temen kalian juga IP-nya n. Ya udah, sama aja kan? Tapi balik lagi ke 2 aspek tadi, mungkin proses2 buat ngedapetin IP sebesar n itu ‘kan beda antara temen kalian dengan diri kalian sendiri. Misal, kalian mati2an belajar sampe ga tidur 5 hari 7 malem (wkwk, emang ada yah?), sedangkan temen kalian yang ga pernah kuliah selama 3 bulan, dan kalian akhirnyaaa dapet IP yang sama coba. Nah, ‘kan beda, ada banyak faktor buat dapetin nilai A, B, C, D, or maybe E. Tapi, percayalah proses itu PENTING, guys. Kalian bukan cuman mau dapetin nilai keberuntungan ‘kan? Yah, walaupun misalkan dapet nilai A banyak, pasti sebagian besar bisa ngejawab sih (kalo pake logika). Tapi, lagi2 proses itu juga penting, ya ga?

Kalo pas mid-exams tuh biasanya kita dikasih 5 soal. Bener semua dapet A, salah 1 dapet B, salah 2 dapet C, salah 3 dapet D, salah 4 dan 5 dapet E. Kemungkinan kasarnya ‘kan gitu. Jadi, sepanjang malam kalian belajar buat memperjuangkan bahwa kenyataannya buat dapet A kalian prosentasenya harus bener ngejawab 5 buah soal sakral tersebut. Tapi, belum lama ini, di jurusanku udah ngenerapin sistem A/B, A-, B+, B/C, B-, C+, dlsb-nya. Jadi, mungkin bakalan lebih spesifik buat ngasih nilainya, hehe.

Balik lagi, kalian orangnya gimana? Kalo menurut kalian misalkan si XYZ ga kuliah selama 3 bulan tho bisa dapet A dibanding si ZYX yang rajin kuliah juga dapet A, bukannya sama aja? Walaupun yah secara logika pasti kita mikirnya si XYZ beruntung dan ilmunya ga sedalem si ZYX yang rajin masuk (karena kadang kala kalo dosen pengajar berbeda, jenis soal bisa punya kesulitan yang berbeda, juga mungkin dipengaruhi nilai seluruh mahasiswa di kelas tersebut). It’s all up to you. Ini menyangkut prinsip, ya ga? So, it’s all back to you. Sama kalo pas kalian mo nyari kerja misalkan requirement-nya mintanya IP min 3.00 dan si XYZ dengan si ZYX ini sama2 dengan IP yang sama, dan lolos tes administrasi. Tapi, setelah tes wawancara, pasti beda ‘kan pas nyeritain pengalamannya dan wawasannya, mungkin bakalan lebih luas wawasan si ZYX yang dulu rajin kuliah.

Intinya, sih dunia ini sama kayak reaksi itu. Reaksi yang aku pelajarin di kimia. Well, that’s about how you think this world. Aku sendiri, sih lebih prefer ke kinetika. Soalnya percuma aja dapetin hal yang sama kalo prosesnya ga didapetin. Proses ini penting banget, mekanisme yang terjadi, dll. Semua proses ini suatu saat aku percaya bakal membuat kalian punya nilai yang berbeda, yah, walaupun secara ga langsung yaa. Suatu saat aku percaya, pasti nanti bakalan beda, cuma emang ga dalam jangka waktu yang pendek, sih. Tapi, kalo kalian sendiri punya konsep yang cenderung ke termodinamika, ga masalah juga. Intinya, setiap orang bisa punya pandangan yang berbeda. Dan, pandangan berbeda pasti memiliki opini yang berbeda. Keanekaragaman eh maksudnya perbedaan itu indah anyway ;’).

Yaa, udah dulu, deh. Sampe di sini yaa, nanti aku bakal ngasih cerita2 lain atopun pengetahuan2ku yang sangat terbatas banget ini, huhu, karena aku masih di proses belajar juga xD. Tapi, aku selalu suka belajar, kok. Jadi, buat hal2 berkenaan dengan everything lha yaa yang aku pikir bisa aku share bakal aku tulis dan bagiin ke kalian, ehehe *muka cengengesan. Doain perjuangan aku ini ya di kuliahku yang sedang berjalan so far ini. Semoga aku bisa selalu falling in love everytime with what I’ve been learning. Finally, aku mo bilang, this is my Chemistry Life (pengen nyari tahu lebih banyak lagi tentang konsep di chemistry, *ehe). See ya, guys! :’).