Halo, tmen2 semua! Kali ini aku mo ngomongin tentang how I learn English. Sebenernya, aku mo curhat (curcol, *em, eh) tentang gimana dulu aku belajar bahasa ini. Well, bahasa inggris di sini bakal aku refer-in to ‘English’, okay? Let’s start then.

Firstly, dahulu kala (yay! xD) aku bego banget sama yang namanya English (for sure). Aku ngomongnya ‘bego’, yah ga kasar ‘kan ya? Hehe, lanjut, intinya aku baru dapet pelajaran English itu pas kelas 5 ato 6 SD, aku lupa tepatnya. Tapi, aku agak mulai sadar dan inget banget pas kelas 6. Intinya, guru English di kelasku minta kami buat teks pendek ‘about yourself’. So, kami nulisin tentang diri kami masing2. Cuma, apa yah, formatnya itu udah dikasih. Misalnya, number 1 (My name is…); number 2 (I was born in…); number 3 (My address is at…), dlsb. Karena aku waktu itu penurut dan cukup rajin *eaa, aku buka kamus, satu per satu kata aku cari di samping kata English-nya, misalkan ‘address’ dibaca ‘edres’ (dengan e pertama masuk ke dalem), ‘writing’ dibaca ‘rayting’, dll. Pokoknya sampe guruku bilang “Ini nih, kayak Anggel”, maksudnya pronunciation-ku udah lumayan, dan at least, all is right.

Hmm, just sebatas itu, sih. No more. Aku ga pernah concern about English anymore. Aku cuma fokus di mapel2 kayak UN, pelajaran biasa, tes masuk SMP, dan aku pengeeen banget ikut lomba2 sampe juara. Dan, impian terkonyolku salah satunya pengen dapet piala (konyol ga? Semoga engga xD).

Setelah aku masuk SMP, aku inget banget karena SMP-ku (SMPN 2 Belinyu) itu pake sistem moving class, so siswa-siswi-nya aja yang pindah setiap pergantian jam pelajaran. Guru tuh cuma nunggu di kelas masing2. Waktu itu, aku sama tmen2 sekelas pindah dari kelas IPA ke English. Dan, pas masuk, guru English-ku nanya “Kalian pada bawa kamus?”. Em, dan aku agak gimana ya sedikit malu, tepatnya malu sih. Malu. Aku ga bawa kamus, dan ga kepikiran buat bawa kamus. Beberapa tmen2 ada yang bawa, sih, cuma kebanyakan pada ga bawa. Terus, ibunya bilang “Bisa apa belajar tanpa kamus? Fishing itu apa? Swimming artinya apa? Eating?”.

Ada juga dikasih tugas2 dan beberapa kali pernah ulangan. Soalnya pas ulangan sederhana sih kayak ‘Mention 5 things that you need to go to school! Jadi, ngejawabnya bisa kayak ‘uniform, bolpoin, pencil, books, and eraser’, etc. Pernah juga dibuat kelompok dan dimintain buat grup drama, dan aku akhirnya harus emang jadi ketua (istilahnya aku yang buatin teksnya). And, imagine that I used ‘poison’ untuk ngomong ‘bisa’. Padahal bukan bisa ular. Aku milihnya ‘poison’ karena di kamus ‘kan adanya ‘poison’ bukan ‘can’ (karena ‘can’ itu yang di dalam English grammar istilahnya modal).

Pokoknya sampe ke kelas 8, ganti guru English. Disuruh maju percakapan, dll, aku selalu liat how to pronounce it dari kamus. And, I do thoungt that I pronounced English words good di waktu2 itu. Ada les juga yang diselenggarain di sekolah dari guru itu, belajarnya seputar kosa-kata, grammar, tapi semuanya bagaikan awang-awang. Ga ada yang aku inget, grammar ga ada yang aku seriusin, dan ga ngerti kapan make ‘have’, ‘has, ‘have been’, ‘have + V3’, and so on.

Mulai pas liburan, aku ‘kan bantuin Mama buat jagain toko, karena Mama punya toko. Sementara Mama ada kerjaan lain. Jadi, aku sering banget ditinggal sendiri di toko. Sambil jaga toko aku stres juga soalnya liburan ga pernah ke mana2. Jadi, aku internet-an deh (pas tahun2 itu internet kayak Facebook udah mulai berkembang). Aku nge-poin kakak kelas yang kakakku bilang “Dia itu pinter lho, dll”, maybe termasuk pinter English, but I don’t know for sure. Sementara, walaupun aku lumayan di pelajaran tapi English-ku? Sempet pengen ngapalin 16 tenses, but how do you think you can memorize all of the tenses while you don’t understand a bit about when to use them and don’t understand? So, aku ga pernah tuh ngapalin tenses (wkwk).

Pas nge-poin profil Facebook itu (dulu di profil Facebook pertemanan, kita tuh bisa liat dia pernah nge-like apa aja, ngomen status siapa aja), nah, ternyata kakak itu ga berapa lama ini nge-like page VOA Learning English. So, aku karena pengen pinter juga ‘kan ya, ya udah aku harus like juga dong xD. Terus aku pas habis like, aku liat2 wall page-nya, post2 yang dikirim ke page itu juga. Dan, I was suddenly so surprised! There were so many questions be asked. All the questions were being answered. Dari hal yang paling bego (baca: dasar, hihi xD) di English kayak ‘What is the difference between ‘am’, ‘are’, and ‘is’? And, when to use them?’. Pastinya, pertanyaannya tuh harus pake English juga, dan mereka ga nanya se-grammar itu ya (CATAT!). Pertanyaannya pake singkatan, alay2, koma-titik entah ke mana. Dan, aku merasa ternyata it was not just me, confused about English, and punya keinginan buat belajar. There were so many. And, I was one of them. Aku ngasih my first question, and it was not long from 3 minutes. My question was answered! The answers came from people from various countries as I saw their profiles. I was so lucky to meet this page!

Aku mulai berani ngasih komen ke status2 yang pake English. I also met some friends that majoring in English. Terus aku nanya2 kayak orang alay yang ga tau malu, ngirim ke wall, message, dll. Pokoknya entah kenapa aku ga malu buat nanya. Waktu itu karena aku masih alay sih, hehe, masih suka nulis misalkan ‘Are they the same?’, dan aku nulisnya ‘R they de same?’. Habis itu kena marah sama yang ahlinya (native speaker, ehehe). Tapi, aku juga malah marah balik. Haha, kesel banget pas waktu itu dikoreksi, masih kanak2 banget yach. Aku juga mulai berani buat status pake English, mulai dari satu kata, dua kata, sampe yang cukup panjang. I did it, and still do it!

Aku saking ga tau malunya, pas deket2 UN. Orang2 sibuk persiapan buat UN, aku malah cukup sibuk sama pengetahuan grammar-ku. Waktu itu guru English-ku (ini gurunya udah ganti lagi, bukan yang sebelumnya yaa) minta kami semua buat latihan soal2 di buku soal UN. Kalo bingung boleh maju ke mejanya, terus nanya. Dan, aku maju ke meja guruku bukan buat nanya soal UN, tapi nanya grammar yang aku bingungin pas mo buat kalimat tertentu (pertanyaannya udah aku siapin dari rumah). Hampir setiap pertemuan, aku maju ke depan, dan nanya. Aku inget banget, ibunya ngomong gini “Ibu seneng lho kamu nanya kayak gini”. Pokoknya, inti ngomongnya kurang-lebih kayak gitu. Menurutku, ibunya seneng karena aku punya passion tentang belajar English, bukan hanya passion buat lolos UN yang notabene-nya cuma pilihan ganda, bisa kadang nebak2 juga, dll.

Suatu hari, aku punya pertanyaan yang ‘penting’ menurutku. Waktu itu kalo ga salah Hari Jumat. Jumat itu ga belajar, cuma olahraga sama ekstrakurikuler. Aku juga ngambil ekstrakurikuler English, hehe. Dan, aku masuk ke ruang guru nemuin guru English-ku buat nanyain pertanyaanku itu. Pas nemuin guruku itu, ada juga ga jauh dari situ guru English yang lain (tapi ga pernah ngajar aku). Dia bilang gini “Lha, ga perlu kamu belajar kayak gitu, kayak grammar buat kalimat, dll. Kamu cuma harus latihan soal2 di buku Detik2 UN tuh”. What?! It’s not my goal. It’s all not about I can pass the UN test. It’s not about I can get the biggest score in English test. IT’S ALL ABOUT I AM CURIOUS ABOUT ENGLISH AND I WANNA KNOW MORE ABOUT ENGLISH! I never and will never give up!

Aku lulus. Kakakku pernah cerita ke aku kalo dia punya temen yang les English. Dan, mereka kalo belajar di les sering diputerin audio kayak percakapan, lagu, ataupun mungkin yang lainnya. Terus ada juga belajar grammar, dll. Aku jujur yah pengen dong. Aku berpikir sampe sejauh ini, pengetahuanku yang ga expert, ga advanced, masih beginner, tapi yah lumayanlah. Tapi juga, aku ngerasa belum cukup. Gelasku masih kosong banyak masih butuh diisiin air mineral. Aku ga bisa baca, aku cuma bisa nulis. Aku ga bisa dengerin lagu. Waduh, kalo dengerin lagu English, ga ngerti. Ini kok nyeruet banget, kayak ngomongnya nyambung2. I didn’t know how to pronounce the words.

Aku maksain Mama akhirnya buat mo nge-les-in aku ke tempat kayak temen kakakku itu. Walaupun yah agak mahal juga sih. Tapi, setelah aku pikir2 ga mahal juga, sesuai, dan ada les yang luar biasa lebih mahal berkali2 lipet. Tho, les ini juga setelah aku ikutin ga berat2 amat. Intinya, belajarnya nyantai, ga ngejer2 buat TOEFL or IELTS or mungkin tes2 lainnya. So, belajarnya really have fun. And, I love it. Pertama kali aku dateng ke tempat itu, dianterin kakakku, kalo ga salah sih pas hari2 pendaftaran mahasiswa eh aduh pendaftaran SMA maksudnya, haha. Terus aku ke sana, pas itu cuma ketemu sama ibu-nya. Terus ditanyain, “Mo les ya?”. Aku jawab “Iya”, habis gitu diminta buat nunggu sebentar, dan ibu-nya bawain formulir pendaftaran. Disuruh ngisi, biasalah formulir yang berisi nama, tanggal lahir, umur, dlsb, plus nomor Hp. Ibu-nya itu pas ngasih formulir juga bilang, anaknya yang ngajarin les lagi ke luar kota. Pulangnya bakalan beberapa hari lagi. Jadi, aku disuruh ngisi dulu aja, nanti dia bisa ngontakin aku buat beberapa hari ke depan.

Dan, beberapa hari kemudian aku dapet sms. Aku diminta buat manggilnya ‘Miss’. Dan, diminta dateng hari apa gitu kalo ga salah Rabu, deh. Terus pas udah sampe dia minta aku baca beberapa kalimat dari buku cerita English. Katanya biar dia bisa nentuin aku buat dikelasin di kelas apa. Setahuku sih kelas buat anak2 yang agak besar kayaknya cuma ada 2, anak SMP dan anak SMA. Sisanya kelas anak2 kecil. Pas baca, oh God! Aku rasanya nelen air liur *em, ‘wanted’ harusnya dibacanya ‘wontid’ aku baca ‘want’ doang. Rasanya speechless, dan ada beberapa kosakata (kebanyakan sih, wkwk) aku belum pernah temuin. Jadi, I felt like I was what yaaa, aku butiran debu yang mikroskop aja belum tentu bisa liat gitu *hiks, ;'(. Akhirnya, kalo ga salah aku agak lupa juga sih. Aku kayaknya disuruh nunggu bentar karena pas hari itu emang bertepatan sama kelas anak seumuranku (kategori SMA lha), terus aku ga disuruh pulang, tapi langsung tancap gas deh, langsung les hari itu juga, *ehe..

Singkatnya yah, aku belajar banyak di les. Aku ngerasa masih tetep bego kayak dulu. Kayak pertama kali aku ditanya ‘Tau ga fishing?’ pas SMP. Masih bodoh banget kayak terjemahin ‘bisa’ jadi ‘poison’, masih butiran debu belah 7 miliar waktu di-compare with others yang udah lama les atau IQ-nya jenius. I am me. I am just me, with this imperfection, tapi selalu pengen tahu dan pengen memperbaiki dari tidak tahu jadi tahu. Dari tahu jadi tahu banget, dstnya. Aku banyak denger audio, belajar terjemahin. Dan, pas nerjemahin ga pernah nanya Miss-nya. Hampir ga pernah nanya. Aku pikir ngapain nanya dulu, tho nanti habis selesai, terus dibacain ‘kan kalo salah bakal diperbaiki Miss-nya. Jadi aku fokus, terserah kalo salahpun sehingga nanti aku bakal tahu aku tuh masih ga ngeti di mana dan salah di mana.

Jujur aku percaya, jauh lebih baik kalo ngambil les itu setelah tahu grammar. Aku ga expert di grammar. But, grammar is useful. Kalo tahu grammar at least you can be apa yah KEMUNGKINAN lebih berani buat ngomong. Lebih pede. Untuk tujuan academic writing juga. Honestly (lagi), kadang aku masih kesulitan mahamin ‘academic writing’ di jurusan yang sekarang lagi aku dalamin dan pelajarin. Karena, setiap jurusan (disiplin ilmu) ada gaya khas, kalo gunain ini pake vocab ini, itu pake itu, gitu. Juga tho ga ada salahnya ngedalemin grammar karena belajarnya juga menurutku bisa dibuat fun yang penting kita punya curiousity tinggi. Selain itu bisa nambahin ilmu, lagi, jadi banyak tahu deh dibanding ga. Ya ‘kan?

Setelah udah mo deket UN SMA. Aku ngerasa cukup stuck. Aku rasanya mikir sistem les-nya itu2 aja. Yah, at least aku udah ngambil esensi lha yaa dari les selama kurang lebih 2 tahun, sih. Dari dikelasin sama yang kategori SMA, sampe SMP, terus adek2 SMP-nya sebagian besar pada mulai masuk SMA. Aku mutusin buat berhenti dulu. Ga ding, berhenti les selamanya, *ehe. Tapi of course karena aku mo fokus UN dulu. Aku tetep suka kok belajar English dan ga bakal ngelupain pengalamanku pas les ini. Aku juga bakal belajar terus, nyari tahu terus.

Dengan segala stres, dll. UN, lulus, tes2 SBMPTN dan UM di PTN yang aku daftarin. Aku sempet sejenak ga give time buat English. Sampe aku tenang setelah masuk ke universitas. Baru deh, aku sadar, I CAN’T SPEAK! 

Aku inget pas beberapa waktu sebelum UN itu, sempet pengen aktif lagi di Facebook buat belajar English. Tapi, oh ya aku belum nyebutin kalo page itu pas mulai aku SMA udah ga aktif lagi, tiba2 ga rame, ga ada yang nanya lagi, doctors yang ngajar dari America atopun native speakers juga udah ga muncul lagi. Aku pas itu, ketemu sama temen yang suka nelpon. Jadi, nelpon terus speak in English. Ngomongnya bisa about everything depends on what you wanna talk. Aku mo banget nelpon, tapi karena aku tiap hari bantuin Mama jagain toko kayaknya susah deh, nanti pas aku mo ngomong ada yang belanja, dll. Terus yang paling intinya adalah aku ga punya keberanian juga, *hihi. Udah takut, terus situasi ga tenang lebih lagi aku bakalan speechless lagi.

Pas kuliah awal2 aku mulai berani deh minta ditelpon. Terus ada dikenalin sama guru English yang ngajar SMA, terus beberapa yang lain juga. Aku juga sempet bareng sama temen kuliah buat ikut debat English. Yah, walaupun ga langsung besar banget region-nya. But, I was seriously happy. Bisa ngomong. Berani ngomong. Aku emang ga pemalu sih kalo disuruh maju (sebenernya malu, tapi sering maksain diri biar tetep maju jadi seakan2 ga malu, ehe). Tapi pas SMA pernah diminta ikut debat English, and I really(2x) couldn’t speak. Terus aku juga ga malu ikut kalo ada seleksi yang required English speaking, meskipun aku ga berhasil *hehe. Aku seneng bisa ikut berpartisipasi, bisa ngomong, dan lagi2 sadar aku hanyalah butiran debu yang (lagi2) mikroskop aja langsung kehilangan fungsinya kalo nyoba buat ngeliat, wkwk.

Aku ngerasa selama belajar ini… Aku belajar dari yang awalnya aku pikir hanyalah imajinasi, angan2 yang ga bakalan terwujud. Aku akhirnya menemukan ‘the key things’, mulai berani, pas SMP belajar mulai dari ‘am, are, is’, grammar, sedikit vocab, pas SMA belajar reading, listening, sedikit vocab dan speaking. Dan sekarang kuliah, aku belajar speaking, dan semuanya. Ternyata belajar itu adalah proses. Semuanya step by step. Ga bisa langsung. Walaupun ada yang bilang bisa cepet, ya walaupun cepet ada tahapnya tapi mungkin ada orang yang bisa lebih cepet.

Overall, aku mo bilang kalo aku lagi stres ato sedih, aku baca kuat2 teks English, aku record suaraku, ngomong di depan cermin, ngomong sama diri sendiri. Dan, aku seneng. Aku rasa selain ini a little bit ‘gangguan jiwa’-ku, ini adalah hal yang aku sukai. Aku bukan cuma mikir English is important. Aku ga ngomongin karena belajar English I can go abroad, getting good IELTS score as I wanna get good score for my IELTS test, atau scholarships, etc. But, aku suka. I learn English because I Love it, I LOVE ENGLISH. Aku suka belajar bahasa baru, aku rasa ga cuma English. Hal ini sama juga buat semua bahasa lainnya, sih. Bukan buat tujuan apa kamu lakukan tapi apa yang kamu dapatkan. Yang didapetin ini menurutku ga dalem bentuk nyata aja sih, tapi kayak kesenangan, suka, bahagia *etss.

Yeyey! Ini ceritaku. Mana ceritamu? Thanks for reading this, guys! Semoga menginspirasi, ya! Dan, I’m so sorry kalo ada kata2 yang ga enak di tulisan ini. Ngasih koreksi juga boleh banget *hihi, xD. Kalo ada yang mo request materi English, you can ask me here in the comment below, I’ll try to explain it in a simple way (post it) as soon as possible. Happy learning, happy knowing! xD